Nasional

BPS Sosialisasikan Penyusunan Disagregasi PMTB & PODES ke Pemkot


BPS Sosialisasikan Penyusunan Disagregasi PMTB & PODES ke Pemkot Foto By : (Agung Andhika)
Kota Tangerang, BADAN Pusat Statistik menyelenggarakan Kordinasi dan sosialisasi penyusunan disagregasi Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) dan Pendataan Potensi Desa (PODES)
 
Kamis (3/5) bertempat di ruang Eks Humas gedung Pusat Pemerintahan Kota (Pemkot) Tangerang diselenggarakan nya kegiatan kordinasi dan sosialisasi penyusunan disagregasi PMTB dan Pendataan Potensi Desa (PODES).
 
Kegiatan sosialisasi dan kordinasi ini menjadi salah satu langkah strategis menjelang pelaksanaan survei penyusunan disagregasi PMTB dan PODES mengingat persepsi masyarakat umumnya terbentuk dari informasi yang diterimanya. 
 
Dengan informasi ini diharapkan adanya umpan balik dari masyarakat serta dukungan dari instansi pemerintah dan swasta untuk berpartisipasi dalam mensukseskan survei di Kota Tangerang.
 
"Mohon agar kecamatan-kecamatan yang ada di Kota Tangerang terus mensosialisasikan kegiatan yang akan diselenggarakan oleh BPS kepada masyarakat. Agar proses survei dapat berjalan sebagaimana mestinya" papar kepala Badan Pusat Statistik Kota Tangerang Ir. Budi Supriyanto, MAP pada saat melaporkan penyelenggaraan kegiatan.
 
Mengenal PMTB, Pemkot Tangerang sedang menggalakkan penanaman investasi yang diharapkan mampu memberikan imbal balik yang positif pada masyarakat sekitar. 
 
Selain PMTB, BPS juga akan menggali potensi-potensi lain seperti PODES. PODES merupakan pendataan terhadap ketersediaan infrastruktur dan potensi yang dimiliki oleh setiap wilayah administrasi setingkat desa atau kelurahan serta kecamatan yang ada di kota Tangerang. Pendataan PODES terakhir dilakukan pada tahun 2014 (2 tahun menjelang sensus ekonomi Tahun 2016).
 
Sejalan dengan Prioritas Nasional pada Perpres no. 79 Tahun 2017 perihal pengembangan dunia usaha dan pariwisata, Kota Tangerang juga terus berinovasi agar para investor terus berdatangan dan investasi terus meningkat melalui percepatan pada bagian perizinan menjadi Online dan bekerja 7 hari dalam seminggu. 
 
Sekretaris Daerah Kota Tangerang Dadi Budaeri juga menegaskan bahwa pemetaan data harus selalu update dan akurat.
 
"Data harus akurat, karena ini bersifat sensus, maka tidak boleh ada responden yang terlewat. Karena data yang akurat dapat menjadi dasar perencanaan sebuah Kota menjadi sangat baik"
 
"Jangan sampai investor datang menanyakan jenis investasi yang potensi, kitalah yang harus memberikan data investasi potensi terlebih dahulu, sehingga dapat mendorong investor datang di kota kita" imbuh Dadi
 
Pemkot Tangerang akan membantu BPS dalam mensukseskan penyelenggaraan survei dan penyusunan disagregasi PMTB dan PODES, salah satunya dengan mengerahkan ahli-ahli statistik yang ada di Pemkot Tangerang, tutup Dadi.(aa)

Komentar


Kirim Komentar

-- Signin With --

Most Commented

Produsen Garam Kemasan Kesulitan Peroleh Pasokan Garam

Kota Cilegon, SEJUMLAH produsen garam di Kota Cilegon yang biasa memproduksi garam kemasan, sudah hampir satu bulan, ...

Berita Terkait